Latest News

Lulus Ujian SIM C Tanpa Nembak

Tanggal 30 maret 2013, Saya membuat Surat Izin Mengemudi (SIM) di Polres Daan Mogot Tangerang, Yang Lokasinya masih sederetan dengan Robinson Tangerang.

Dengan membawa uang hanya Rp. 180.000 saya nekad untuk membuat SIM C dengan uji normal, alias tidak nembak. karena harga nembak sangat mahal, melalui calo bisa sampai Rp 500.000.

Alhamdulillah saya bisa lulus semua ujiannya, lalu meneruskan ke proses foto dan cetak, jadi deh.

Untuk ujian SIM-C soal test uji teorinya ada beberapa macam, waktu itu saya kalau tidak salah dapet yang 4-B kalau gak salah, setelah mengisi tanpa belajar terlebih dahulu, hasil ujian teori langsung di scan, beruntungnya saya mendapatkan hasil yang pas banget, sesuai dengan syaratnya minimal salah 12 dari 30 soal.
Kalau tidak lulus ujian teori ini, terpaksa kita harus mengulang seminggu kemudian lho. Karena saya lulus, langsung dilanjutkan mendaftar ujian praktek. Ujian praktek dilakukan mengendarai motor zig-zag sesuai trek yang sudah ditentukan, melingkar membuat angka delapan mengikuti trek juga sampai kembali ke tempat awal start, tes dinyatakan gagal apabila kaki menyentuh tanah, atau membuat palang pembatas di trek jatuh tersenggol motor.

Ujian praktek ini yang paling bikin malu, pasti grogi banget deh, soalnya kita selain ditonton oleh tim penguji, kita juga ditonton sama orang-orang yang bikin SIM-nya nembak, rame banget waktu itu yang nonton, padahal yang ujian cuma 4 orang, salah satu pesertanya wanita yang sudah pernah gagal, dan pada hari itu Ia kembali gagal, mudah-mudahan mba'nya itu bisa sukses di ujian berikutnya, supaya bisa cepet dapet SIM.

Proses pada hari tersebut saya bilang lumayan cepat, walau memakan waktu kurang lebih 3 jam, saya dateng jam 9 pagi, baru selesai jam 12 siang, berbarengan dengan mereka yang nembak. Kebetulan hari itu hari sabtu, jadi ramenya minta ampun, ada yang sempet marah-marah, karena sudah merasa bayar mahal, tetapi hasilnya lama.

Untuk pembuatan SIM C (kendaraan roda 2) sesuai prosedur di tahun 2013, tidak banyak perubahan biaya dari tahun sebelumnya. Saya menghabiskan total Rp. 150.000 untuk keseluruhannya, dengan rincian sbb:
  • Formulir pembuatan SIM C baru:  Rp. 100.000
  • Biaya Cek Kesehatan: Rp. 20.000
  • Biaya Asuransi: 30.000 (menurut saya ini optional)
Demikian pengalaman Saya dalam membuat SIM C dengan mengikuti prosedur yang telah ditentukan. Semoga bermanfaat.

21 comments:

  1. Mas, kalau naik angkot dr BSD ke polres tangerang, turunnya di mana ya? Saya mau urus mutasi SIM dr Jakarta. Trims ya.

    ReplyDelete
  2. Wah Kalau naik angkot saya juga kurang tau, mungkin bisa naik roda niaga yang bsd kali deres, nanti turun di perempatan cikokol/ perempatan dekat smp 5 trus naik angkot lagi yang ke arah robinson, nanti ngelewatin polres.

    ReplyDelete
  3. keren, mas! semoga semua pengendara di indonesia dapat sim tanpa nembak

    ReplyDelete
  4. dor dor dor.....nembak apa kagak y......kasian ma pak pol.....nembak aja la....dapat bonus pistol kaliberes....he he he
    ...damai damai bro......

    ReplyDelete
  5. mbayar 100.000-nya itu pas daftar apa sesudah kita dinyatakan lulu?

    ReplyDelete
  6. Iye tapi jadinya 11 hari sama aja ngentot

    ReplyDelete
  7. Saya jadinya hari itu juga kok, seharian, malah sama yang nembak berbarengan,... yang nembak malah pada kesel karena lama nunggu.

    bayar formulir di awal, kalau gagal tes tidak usah bayar lagi, tp kuitansinya aja di simpen untuk tes ulang.

    ReplyDelete
  8. jadi kalo gak nembak itu nolak semua calo gitu ya bang? trus gimana kita tau ngasih duit ke tempat yang bener?
    referensi soalnya juga dong bang, hhe
    makasih banyak bang

    ReplyDelete
  9. berdasar kan pengalaman.. pernah ditawarin dengan bahasa yang saya ga mengerti kalau itu merupakan isyarat pakpol menawarkan bantuannya..
    saya pun menolak.. dan tidak lulus.. sudah 2x ujian.. bolak balik bikin BT dan malas...

    ujiannya tertulis atau yang komputer mas eko.. soalnya saya yakin betul kalo punya saya banyak yang betul eh begitu dibagikan cuman benar 14.. bikin sakit ati aja

    ReplyDelete
  10. ujiannya manual, pas ngoreksi waktu saya di kasih lihat. Cara ngoreksinya cuma mencocokan bulatan yang ada di kertas kunci jawaban dengan kertas jawaban kita. Waktu itu saya memang melihat sendiri proses pengkoreksiannya...**Keppo banget

    ReplyDelete
  11. berarti masnya belum ujian praktek....???
    kog di curhatnya gak ada yg mengenai masnya naik motor atau ujian praktek...??
    tp nerangin mbaknya yg gagal tp ngulang lg...

    ReplyDelete
  12. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  13. alhamdulillah sim C udah lulus sebulan yang lalu,,,
    hari rabu mu bikin simA...:)
    #mending ikut test daripada nembak,,,nembak itu buang-buang duit...:D

    ReplyDelete
  14. @abdul Azis: Selamat yah...Ia asal kita siap mental dan sudah belajar juga pasti semuanya jadi mudah,.

    @As-sufi: Saya ikut tes naik motor juga, zig-zag ngelewatin palang,trus muter ngikutin jalurnya yang seperti angka delapan. Sempet salah sekali, tapi karena salahnya salah jalur aja, setelah muterin angka delapan bukannya bailk ke zig-zag lagi, malah muter-muter di angka delapan. Tapi karena si instrukturnya ngeasa nginstruksiinnya kurang jelas (Tanpa Contoh) saya di suruh ulang aja.. Alhamdulillah tetep lantjar Djaya..

    ReplyDelete
  15. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  16. bermanfaat, bro.tks.

    zen, http://www.kompasiana.com/dashboard/settings/profile/zen_sitorus

    ReplyDelete
  17. Ko semudah itu ya??? Saya sdh 3X masih gagal.. padahal dateng ke 2x nya dpt kisi2 dr petugas..msh ttp ulang.. dan anehnya knp benernya soal yg di kerjain dr dtng pertama sape ke 3x nya benernya bertingkat..13-15-17.... ngeselin jd sya apus aja data saya

    ReplyDelete
  18. seandainya tak ada tembak menembak berapa gelintir orang yang memiliki SIM hasil lulus ujian? ujian tertulis aja sangat menakutkan, hasil ujian tertulis tidak diperlihatkan secara transparan sedangkan ujian praktek membutuhkan ketrampilan yang tinggi. hal ini dimanfaatkan pakpol untuk membujuk mangsanya supaya menembak saja dengan membayar beberapa kali lipat tanpa ujian, tinggal foto dan SIM didapat. Mengapa kita diharuskan memiliki SIM tetapi dipersulit untuk mendapatkannya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar tuh mending ga usah buat sim aja

      Delete
  19. Birokrasi polisi ane ujian teori nga lulus2 pdhl ane udh baca semua kisi2nya dan banyak yg keluar juga di kisi2 bsknya ngulang n dapet soal yg sama!ane udh optimis paling ane cmn slh 2 ternyata oh ternyata malah makin parah ane cmn bnr 12 lebih jelek dr yg kmrn pdhl ane udh optimize bgt,emang dasar birokrasinya oknum polisi it di koreksinya cmn asal2an apa?!sengaja nga d persulit agar org menyerah dan pd akirnya menggunakan jasa calo yg sebenrnya duitnya it ujung2nya masuk ke kantong oknum polisi!

    ReplyDelete
  20. pengalaman saya baru tanggal 14 agustus kemarin, untuk ujian teori menggunakan AVIS (audio video integrated system), jadi ada soal berupa video terus kita disuruh pilih BENAR atau SALAH tayangan video barusan. Saya kemarin untuk lulus minimal betul 25 soal, dari 30 soal yang betul kemarin saya cuma betul 20 jadi belum lulus.

    ReplyDelete

masih blogger Designed by Templateism.com Copyright © 2014

Template images by Bim. Powered by Blogger.