Latest News

Bidang Studi Ilmu Ekonomi

Setelah om Adam Smith menerbitkan bukunya "An Inquiry into the nature and Causes of the Wealth of Nations" ini merupakan salah satu cikal bakal perkembangan ilmu perekonomian di dunia. Secara garis besarnya, analisis utama dalam ilmu ekonomi dapat dibedakan kepada dua bentuk Teori mikroekonomi dan teori makroekonomi.

MASALAH EKONOMI DAN KEBUTUHAN UNTUK MEMBUAT PILIHAN.

Dalam hubungan sehari-hari setiap individu, perusahaan-perusahaan dan masyarakat secara keseluruhannya akan selalu menghadapi persoalan-persoalan yang bersifat ekonomi, yaitu persoalan yang menghendaki seseorang atau suatu perusahaan ataupun auatu masyarakat membuat keputusan tentang cara yang terbaik untuk melakukan suatu kegiatan ekonomi.

"Kegiatan Ekonomi dapat didefinisikan sebagai kegiatan seseorang atau suatu perusahaan ataupun suatu masyarakat untuk memproduksi barang dan jasa maupun mengkomsumsi (menggunakan) barang dan jasa tersebut".

MASALAH POKOK PEREKONOMIAN : KEKURANGAN

Mengapa individu-individu, perusahaan-perusahaan dan masyarakat perlu memikirkan “ Cara yang terbaik untuk melakukan kegiatan ekonomi”? Atau pertanyaan yang sama maksudnya: “Mengapa masyarakat harus membuat Pilihan”? Ahli-ahli ekonomi menjawab pertanyaan seperti itu dengan menerangkan tentang masalah “scarity” yaitu “kelangkaan” atau “kekurangan”.

Masalah Kelangkaan

Kelangkaan atau kekurangan berlaku sebagai akibat dari ketidakseimbangan antara :

1. Kebutuhan masyarakat dengan
2. Faktor-faktor produksi yang tersedia dalam masyarakat .

Di satu pihak, dalam setiap masyarakat selalu mendapat keinginan yang relatif tidak terbatas untuk menikmati berbagai jenis barang dan jasa yang dapat memenuhi kebutuhan mereka. Sebaliknya di lain pihak, sumber-sumber daya atau faktor-faktor produksi yang dapat digunakan untuk menghasilkan barang-barang tersebut adalah relatif terbatas.

Kebutuhan Masyarakat

Yang dimaksud dengan kebutuhan masyarakat adalah keinginan masyarakat untuk memperoleh barang dan jasa. Sebagian barang dan jasa ini diimport dari luar negeri.

Tetapi kebanyakan diproduksikan di dalam negeri. Keinginan untuk memperoleh barang dan jasa dpat dibedakan kepada dua bentuk ;
• Keinginan yang disertai oleh kemampuan untuk membeli.
• Keinginan yang tidak disertai oleh kemampuan untuk membeli

Keinginan yang disertai dengan kemampuan untuk membeli dinamakan permintaan efektif .

Barang yang dibutuhkan manusia terutama terdiri dari benda yang dapat dilihat dan diraba secara fisik seperti baju, sepatu, makanan dan minuman.
Jasa bukanlah berbentuk benda sebab ia merupakan layanan seseorang atau suatu barang yang akan memenuhi kebutuhan masyarakat.

Jenis-jenis Barang

Barang ekonomi adalah barang yang memerlukan usaha untuk memperolehnya ( contoh : beras, makanan lain dan barang-barang produksi industri ).

Sedangkan barang Cuma-Cuma seperti udara, oksigen, sinar matahari dan air hujan, adalah barang yang dapat dinikmati tanpa melakukan kegiatan memproduksi.

Barang ekonomi dapat pula dibedakan kepada barang konsumsi (contoh : makanan, pakaian dan sepeda motor ) dan barang modal (contoh : mesin, peralatan bengkel dan bangunan perkantoran)

Barang ekonomi juga dapat dibedakan antara barang akhir ( contoh : roti, kursi dan mobil ) dan barang setengah jadi ( contoh : tepung gandum, karet dan minyak kelapa sawit).

Teori Ekonomi terdapat dua cara penggolongan

yaitu :

1. Berdasarkan kepentingan barang tersebut dalam kehidupan manusia. Barang-barang tersebut dibedakan kepada barang inferior ( contoh : ikan asin dan ubi kayu ), barang esensial (contoh : beras, gula dan kopi), barang normal ( contoh : baju dan buku ), barang mewah (contoh : mobil dan emas ).

2. Berdasarkan cara penggunaan barang tersebut oleh masyarakat. Barang-barang tersebut dibedakan menjadi barang pribadi ( contoh : makanan, pakaian dan mobil ) dan barang publik ( contoh : jalan raya, lampu lalu lintas dan mercu suar ).

FAKTOR-FAKTOR PRODUKSI

Faktor-faktor Produksi adalah benda-benda yang disediakan oleh alam atau diciptakan oleh manusia yang dapat digunakan untuk memproduksi barang dan jasa. Jenis-jenis faktor produksi :
1. Tanah dan sumber alam
2. Tenaga kerja
- Tenaga kerja kasar adalah tenaga kerja yang tidak berpendidikan
dan tidak memiliki keahlian dalam suatu bidang pekerjaan
- Tenaga kerja trampil adalah tenaga kerja yang memiliki keahlian
dari pelatihan atau pengalaman kerja seperti montir mobil, tukang
kayu dan ahli mereparasi TV dan radio.
- Tenaga kerja terdidik adalah tenaga kerja yang memiliki
pendidikan cukup tinggi dan ahli dalam bidang tertentu seperti dokter,
akuntan, ahli ekonomi dan insinyur.
3. Modal
4. Keahlian keusahawanan

MEMBUAT PILIHAN UNTUK MEMAKSIMUMKAN KESEJAHTERAAN

Dalam setiap kegiatan ekonomi, yaitu dalam kegiatan memproduksi maupun mengkomsumsi (menggunakan) barang dan jasa, setiap pelaku kegiatan ekonomi harus membuat pilihan-pilihan. Tujuannya adalah agar sumber daya yang tersedia akan digunakan secara efesien dan dapat mewujudkan kesejahteraan yang paling maksimum kepada individu dan masyarakat.

DEFENISI ILMU EKONOMI

Ilmu Ekonomi adalah suatu studi mengenai individu-individu dan masyarakat membuat pilihan, dengan atau tanpa penggunaan uang, dengan menggunakan sumber-sumber daya yang terbatas tetapi dapat digunakan dalam berbagai cara untuk menghasilkan berbagai jenis barang dan jasa dan mendistribusikannya untuk kebutuhan konsumsi, sekarang dan dimasa datang, kepada berbagai individu dan golongan masyarakat.

Bagaimanakah caranya menggunakan sumber-sumber daya atau pendapatan tertentu agar penggunaan tersebut dapat memberikan kepuasan dan kemakmuran yang maksimum kepada individu dan masyarakat?

JENIS-JENIS ANALISIS EKONOMI

EKONOMI DESKRIPTIF adalah analisis ekonomi yang mengambarkan keadaan yang sebenarnya wujud dalam perekonomian.

TEORI EKONOMI adalah pandangan-pandangan yang mengambarkan sifat hubungan yang wujud dalam kegiatan ekonomi, dan ramalan tentang perestiwa yang terjadi apabila suatu keadaan yang mempengaruhinya mengalami perubahan.

TEORI TERAPAN disebut juga sebagai teori kebijakan ekonomi, yaitu cabang ilmu ekonomi yang menelaah tentang kebijakan yang perlu dilaksanakan untuk mengatasi masalah-masalah ekonomi.

Dalam perekonomian tujuan-tujuan yang ingin dicapai adalah :
• Mencapai pertumbuhan ekonomi yang cepat
• Menciptakan kestabilan harga-harga
• Mengatasi masalah pengangguran
• Mewujudkan distribusi pendapatan yang merata.

Pernyataan Positif dan Pernyataan Normatif

Pernyataan Positif adalah pernyataan yang mengandung arti : apakah yang wujud atau telah wujud atau akan wujud? Kebenaran pernyataan positif dapat dilihat dengan membandingkannya dengan kenyataan yang wujud.

Pernyataan Normatif adalah pernyataan yang mengandung arti : apakah yang sebaliknya harus wujud? Jadi pernyataan normatif adalah suatu pandangan subjektif atau suatu value judgement.

SIFAT-SIFAT TEORI EKONOMI

VARIABEL-VARIABEL, pada hakikatnya teori menunjukan tentang bagaimana berbagai hal berkaitan satu sama lain. Teori mengemukakan pandangan tentang bagaimana perubahan suatu faktor mempengaruhi faktor lainnya. Hal-hal yang berkaitan satu sama lain dinamakan variabel, yaitu suatu besaran yang nilainya dapat mengalami perubahan. Variabel adalah unsur yang penting dalam setiap teori. Sebagai contoh perhatikan peranan variabel dalam teori harga.

ASUMSI, membuat asumsi atau pemisahan-pemisahan merupakan salah satu syarat penting dalam membuat teori dalam ilmu sosial. Tanpa asumsi sangat sukar untuk menjelaskan sifat-sifat perhubungan diantara berbagai variabel oleh karena kegiatan ekonomi dan kehidupan perekonomian sangat kompleks sifatnya. Biasanya yang diterangkan ialah bagaimana sifat hubungan antara peristiwa itu dengan faktor-faktor terpenting yang mempengaruhinya. Ini berarti teori harus membuat penyederhanaan ke atas kejadian yang sebenarnya dalam masyarakat. Penyederhanaan itu dilakukan dengan membuat pemisalan. Pemisalan itu dikenal sebagai ceteris paribus. Kata-kata tersebut diambil dari bahasa latin dan artinya “hal-hal lain tidak mengalami perubahan”.

HIPOTESIS
Hipotesis adalah suatu pernyataan mengenai bagaimana variabel-variabel yang dibicarakan berkaitan satu sama lain. Sifat hubungan itu dapat dibedakan kepada dua golongan. Yang pertama dinamakan hubungan langsung, yaitu keadaan dimana perubahan nilai-nilai variabel yang dibicarakan bergerak kearah bersamaan. Sifat hubungan kedua dinamakan hubungan terbalik, yaitu apabila nilai-nilai variabel yang dibicarakan berubah kearah yang bertentangan. Kenaikan harga yang menyebabkan permintaan menurun adalah contoh hubungan yang terbalik.

Hipotesis sangat penting perannya dalam mengemukan teori, ia mengemukakan sifat-sifat daripada hubungan variabel-variabel yang diterangkan. Hipotesis merupakan pernyataan yang bersifat umum, yaitu suatu pernyataan yang menggambarkan keadaan yang pada umumnya wujud.

Suatu hipotesis merupakan hubungan fungsional, yaitu ia menyatakan mengenai sifat-sifat hubungan diantara variabel-variabel. Adakalanya hipotesis dalam analisis ekonomi dibuat dengan sangat spesifik.

MEMBUAT RAMALAN
Teori ekonomi membrikan dua sumbangan penting di dalam menganalisis kegiatan ekonomi dalam masyarakat. Yang pertama, adalah menerangkan mengapa peristiwa-peristiwa tertentu berlaku dan apa yang menjadi penyebabnya sehingga bentuk peristiwanya adalah seperti itu.

Disamping dapat menerangkan bagaimana berfungsinya suatu perekonomian, teori ekonomi dapat pula meramalkan keadaan yang akan berlaku. Peramalan itu dapat digunakan sebagai landasan dalam merumuskan langkah-langkah untuk memperbaiki keadaan dalam perekonomian.

ALAT-ALAT ANALISIS DALAM ILMU EKONOMI

Grafik dan kurva adalah alat analisis yang utama dalam teori ekonomi. Dalam teori yang lebih mendalam (advanced), matematika dan persamaan matematika memegang peranan yang sangat penting. Di samping itu statistik adalah alat analisis untuk mengumpulkan fakta dan menguji kebenaran teori ekonomi.

PERANAN GRAFIK DALAM ANALISIS EKONOMI

Dalam ilmu ekonomi, usaha untuk memberikan penerangan yang lebih luas mengenai teori-teori ekonomi dilakukan dengan bantuan grafik dan kurva.

Sifat-sifat grafik, suatu grafik mempunyai dua sumbu : sumbu datar dan sumbu tegak.. Sumbu datar adalah sumbu yang letaknya horizontal, sedang sumbu tegak adalah sumbu yang tegak lurus pada sumbu horizontal. Pertemuan diantara kedua sumbu tersebut dinamakan “origin” atau “titik asal” dan nilainya adalah 0.

Tiap sumbu menjelaskan nilai suatu variabel. Pada titik 0 nilai variabel adalah nol, dan makin jauh dari titik 0 nilai variabel menjadi bertambah tinggi. Dengan demikian pada sumbu tegak, makin keatas kedudukannya, nilai yang ditunjukan adalah semakin besar. Pada sumbu datar, makin kekanan kedudukannya, nilainya semakin tinggi.

Referensi :
Sadono Sukirno, Pengantar Teori Mikroekonomi, Edisi Ketiga, Raja grafindo Persada, 2003

No comments:

Post a Comment

masih blogger Designed by Templateism.com Copyright © 2014

Template images by Bim. Powered by Blogger.